Mahasiswa-Buruh: Apa Kita Harus Pakai Baju Kotak-Kotak, Bakar Lilin, Agar Aksi Bisa Sampai Malam?

Akhlak Islami

Mahasiswa-Buruh: Apa Kita Harus Pakai Baju Kotak-Kotak, Bakar Lilin, Agar Aksi Bisa Sampai Malam?

mahasiswa.jpg


jilbaber.com – Peserta aksi unjuk rasa, menyindir perlakuan pihak kepolisian yang cenderung diskriminatif dalam memperlakukan pengunjuk rasa. Dengan sinis, pihak demonstran bahkan menyebut hanya pendukung terpidana penista agama Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) saja yang diperbolehkan berunjuk rasa hingga malam hari.

Pernyataan tersebut diungkapkan setelah pihak kepolisian menyerukan agar para peserta aksi unjuk rasa Tujuh Gugatan Rakyat’ (Tugu Rakyat), membubarkan diri karena waktu untuk berunjuk rasa telah usai.

“Apa perlu kita pakai baju kotak-kotak merah? Apa perlu kita bakar lilin supaya bisa bertahan sampai malam?,” ujar salah seorang orator yang berada di atas mobil komando di depan Gedung Kemenko PMK, Jakarta, Senin (22/5).

Seperti yang diketahui, ratusan mahasiswa serta buruh yang berasal dari Badan Eksekutif Mahasiswa Seluruh Indonesia (BEM SI) dan Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) menggelar unjuk rasa Tugu Rakyat di Jalan Medan Merdeka Barat, tepatnya di depan Kementerian Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Kemenko PMK), Jakarta, sejak Senin (22/5) siang.

Unjuk rasa ini diadakan untuk memperingati hari Kebangkitan Nasional yang jatuh pada 20 Mei lalu.

Menjelang malam, pihak kepolisian menyerukan agar para peserta aksi membubarkan diri karena telah melebihi batas waktu yang telah ditentukan.

“Saya ingatkan para peserta aksi, agar membubarkan diri dan pulang dengan tertib, karena waktu unjuk rasa telah habis,” ujar Kapolres Jakarta Pusat, Kombespol Suyudi Ario Seto kepada para pengunjuk rasa.(jk/akt)

Resensi Buku : Telah Terbit Edisi 9 cet 3, Eramuslim Digest, Untold History Sejarah Indonesia Pra Islam Hingga Abad 19

Komentar

Most Popular

To Top