Ahok Penggusur Paling Brutal Dalam Sejarah Indonesia

Akhlak Islami

Ahok Penggusur Paling Brutal Dalam Sejarah Indonesia

ahok-tukang-gusur.jpg


jilbaber.com – Dalam buku berjudul ‘Usut Tuntas Dugaan Korupsi Ahok, Menuntut Keadilan Untuk Rakyat’, Marwan Batubara menggambarkan Ahok adalah penggusur paling brutal sepanjang sejarah.

“Penggusuran warga bukan hanya sering terjadi, tapi juga dilakukan oleh Ahok dengan pendekatan kekerasan, stigmatisasi, intimidasi, dan teror,” kata Marwan dalam buku itu.

Ahok, sebut Marwan, menggusur dengan cara brutal, tidak manusiawi, dan tidak mengedepankan dialog.

Mengutip pendapat aktivis senior I Sandyawan Sumardi, Marwan mengatakan ada tiga pola sistemik yang dilakukan Ahok dalam melakukan penggusuran paksa, yakni ‘stigmatisasi, justifikasi, dan hancurkan’.

Pola ini dijalankan agar muncul kesan penggusuran yang dilakukan adalah perbuatan mulia.

Stigmatisasi dilakukan dengan didukung media-media mainstream dan industri media, diawali Ahok membuat pernyataan publik jika daerah miskin dan kumuh yang akan digusur adalah tanah milik negara, pemukiman liar dan ilegal.

Atau wilayah yang akan digusur dikepung dulu dengan stigma sosial seperti daerah narkoba, daerah preman, daerah pelacuran, pengokupasi sungai, pereklamasi sungai, penyebab banjir Jakarta, tempat TBC, pelanggar kepentingan umum dan tata ruang.

Setelah itu dilakukan justifikasi penggusuran dengan menjejali opini publik oleh narasi “kepentingan publik”.

Misalnya dibesar-besarkan penggusuran dilakukan untuk tujuan seperti demi kepentingan umum, demi narasi besar kepentingan bangsa dan negara, misalnya proyek normalisasi, pengendalian banjir, ruang terbuka hijau, perbaikan tanggul, dan jargon lain sejenis itu.

Selain justifikasi ideologi, disebarkan juga justifikasi mengapa Pemda DKI menolak dialog. Dialog dianggap hanya memakan waktu, sementara ada alasan kemendesakan proyek harus segera jalan, bahwa proyek untuk membuat warga kumuh menjadi beradab dan manusiawi dengan memindahkan warga dari daerah kumuh ke rusunawa yang layak huni.

“Inilah ujungnya: gusur dan hancurkan,” jelas Marwan.

Sebagai pembenaran, Ahok menyiapkan landasan hukum sekenanya, entah berdasarkan Pergub/Perda/UU.

Kalaupun warga yang akan digusur masih mengajukan gugatan hukum di pengadilan negeri, Ahok tidak menghormatinya. Ahok tetap menggusur dengan alasan belum ada putusan mengikat dari pengadilan.

Di dalam bukunya itu Marwan menguraikan kasus-kasus penggusuran paksa yang dilakukan oleh Ahok. Kasus yang diuraikan antara lain penggusuran Kampung Pulo, Kalijodo, Pasar Ikan, Kampung Akuarium, Bidara Cina dan Bukit Duri.

Ahok sama sekali tidak peduli penggusuran paksa yang dilakukannya melanggar hukum, HAM dan moral etika publik, serta menabrak prinsip-prinsip good govenance.

Ribuan pasukan aparat gabungan dari Satpol PP, Polri dan TNI dan disertai alat berat dikerahkan oleh Ahuk untuk melakukan penggusuran paksa. Biayanya bisa diperoleh Ahok dari APBD aau dana nonbudgeter dari kewajiban para pegembang.

“Pelibatan personil TNI/Polri oleh Ahok dalam menggusur warga tidak dapat dibenarkan dan melanggar undang-undang tentang TNI dan Polri,” kata Marwan.

Kenyataannya, masih kata Marwan, kebrutalan Ahok itu membuat warga korban penggusuran tidak tertampung di rusun, yang tertampung di rusun mengalami pemiskinan dengan hilangnya pekerjaan, naiknya biaya hidup, dan bahkan terancam diusir dari rusun. Kenyataan lainnya, korban penggusuran oleh Ahok mengalami berkurangnya hak dasar warga.

“Tindakan brutal Ahok menggusur warga melanggar HAM, menggusur tanpa musyawarah, menggusur dengan kekerasan, menggusur untuk memiskinkan,” kata Marwan dalam bukunya itu.

Buku berjudul ‘Usut Tuntas Dugaan Korupsi Ahok, Menuntut Keadilan Untuk Rakyat’ ditulis Direktur Eksekutif Indonesia Resources Studies (IRESS) Marwan Batubara. Buku dengan tebal 282 halaman dan edisi pertama diberi pengantar oleh mantan Ketua MPR RI Prof Amien Rais itu diluncurkan Selasa (23/5), di ruang KK 2, gedung parlemen, Senayan, Jakarta. Marwan selama ini fokus melakukan kajian dan advokasi permasalahan sumber daya alam dan sektor sumber daya ekonomi.(kl/rmol)

Resensi Buku : Telah Terbit Edisi 9 cet 3, Eramuslim Digest, Untold History Sejarah Indonesia Pra Islam Hingga Abad 19

Komentar

Most Popular

To Top